Friday, April 9, 2010

Selamat tinggal buat Breastpumpku yang sangat berjasa….

Assalamualaikum dan salam sejahtera. Nampaknya agak lama juga saya tidak mengemaskini blog ini. Kenapa? Apa lagi asyik sibuk dengan kerja, my webstore, dan blog webstore…sampailah blg personal ku ini dianaktirikan kasihan sungguh bunyinya  . Kalau dulu tujuan ku membuka blog ini untuk mengabadikan kenangan ku menyusukan secara ekslusif anak ku yang kedua Kaisah Sofiyyah,nampaknya entri kali ini pula aku mau membuat penutup kepada kisah ku mengepam susu di tempat kerja. Sebenarnya tiada lagi rutinku mengepam susu di tempat kerja untuk si manjaku minum di rumah. Sementelahan dari bulan Januari (tu pun hanya semingu or 2 minggu dalam bulan januari-c adek mahu menyusu dari botol susu) c adek sangat allergic dengan bayang botol susu. Almaklum c ummie ni kerja guru jadi cuti sekolah penghujung tahun tu, ummi bagi Adek direct feeding saja, botol susu cuti sepenuhnya.


Tapi mau tau cerita? bila musim persekolahan kembali, anakku tidak mahu menyusu dari botol, sanggup tunggu umminya balik dari sekolah baru lah dia dengan ‘Projek Mega’nya itu…alahai…di sepanjang penantiannya tu hanya mau minum air jarang (air masak) menggunakan cawan. Nama botol walau isinya diletak air masak dia tetap nda mau minum. Macam anakku rasa geli dengan puting susu botolnya tu. Nasib baiklah anakku sudah setahun lebih dan sudah boleh makan. Jadi zat lain tu bolehlah dia dapat dari pemakanan. Dan bila ku balik dari sekolah memang nda mau berenggang sama umminya. Bukan ku tidak mencuba memberikannya minuman selain susu..yang penting dia masih dapat khasiat untuk pembesarannya, tapi huhuhu walau ku beri horlicks, milo (asal dia nampak berkaler…dia nda mau minum dari botol atau dari cawan)


So di sini ada beberapa gambar yang akan jadi kenangan ku sampai bila-bila (ya inilah pengalaman ku menyusukan secara ekslusif anakku tanpa bantuan susu lembu aka susu tin), dulu masa c kakak masih bayi (seawal umurnya 3 bulan-aku sdh start berkerja) aku sangat cetek ilmu tentang bf ni, sampaikan aku boleh kata “alah tipu saja boleh perah susu banyak-banyak sampai satu botol…padahalnya time tu aku baru perah 2, 3 kali iyalah susu hanya keluar 2, 3 titik…dah tu pam susu pulak aku beli harga bukan puluh2 tapi mencecah ratus, so aku harap sangatlah pada pam beratus tu hehe, padahalnya perlu juga ada kemahiran dan juga supplement lain. (Alhamdulillah time 2nd doter ku guna macam-macam supplement, seperti milkmead tea, sacred tea, dan akhirnya fenugreek yang serasi denganku hingga membantu sampai sekarang-tapi sekarang nda rajin makan pun fenugreek -alhamdulllah susu masih ada dan masih lagi menyusukan secara direct feeding)memerah susu sudah berhenti sejak bulan febuari lagi.


Banyak lagi kan? apakan daya anakku nda mau minum guna botol lagi..
                                                                                                                     4. Sesi membasuh..
5. Botol susu siap dibasuh beserta aksesori

3. Atas sinki




1. Dalam freezer==>



2. Mau dekat sinki sudah..ambil gambar jap buat kenangan..
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...